Planning untuk bisnis adalah dokumen yang memetakan rincian bisnis Anda. Ini mencakup apa yang bisnis Anda akan jual, bagaimana strukturnya akan terbangun, seperti apa pasarnya, bagaimana Anda menjual produk atau layanan Anda, dana apa yang Anda butuhkan, proyeksi keuangan Anda, dan mana yang memungkinkan, menyewakan, dan dokumentasi lainnya yang diperlukan.

Intinya, planning untuk bisnis membantu Anda membuktikan kepada diri sendiri dan orang lain apakah ide bisnis Anda layak untuk dikejar. Ini adalah cara terbaik untuk melangkah, melihat ide Anda secara holistik, dan memecahkan masalah bertahun-tahun sebelum Anda mulai masuk ke pergulatan bisnis. Sebelum Anda mulai membuat rencana bisnis, pikirkan baik-baik apa yang membuat bisnis Anda menjadi yang pertama.

Jika Anda berencana untuk memulai bisnis pakaian atletik baru, misalnya, Anda perlu membedakan diri dari banyak merek pakaian atletik lainnya di luar sana. Selanjutnya, pertimbangkanlah apa yang membuat Anda menonjol dari yang lain? Apakah Anda berencana membuat pakaian untuk olahraga atau aktivitas atletik tertentu, seperti yoga atau hiking atau tenis? Apakah Anda menggunakan bahan ramah lingkungan? Apakah persentase tertentu dari hasil penjualan Anda untuk amal? Apakah merek Anda mempromosikan citra tubuh yang positif?

Ingat, Anda tidak hanya menjual produk atau layanan Anda. Tapi, Anda menjual kombinasi antara produk, nilai, dan pengalaman merek. Pikirkanlah pertanyaan-pertanyaan besar dan garis besar ini sebelum Anda terjun ke sela-sela penelitian planning untuk bisnis Anda. Rencana bisnis lebih singkat dan ringkas saat ini daripada dulu. Meskipun mungkin tergoda untuk memasukkan semua hasil riset pasar Anda, menyempurnakan semua produk yang Anda rencanakan untuk dijual dan menguraikan secara persis seperti apa situs Anda. itu sebenarnya tidak membantu dalam format rencana bisnis.

Rencana bisnis Anda seharusnya tidak hanya menjadi cepat dibaca, seharusnya mudah juga untuk dipahami. Dari situlah format menjadi sangat penting. Gunakan judul dan topik yang tepat, letakkan tebal atau sorot garis utama atau metrik yang Anda inginkan agar diambil pembaca, dan bahkan pasang tab berlabel ke salinan (kertas dan digital) untuk referensi mudah. Ingatlah bahwa rencana bisnis Anda adalah dokumen yang hidup dan bernafas. Itu berarti Anda dapat memperbarui rencana bisnis Anda saat segala sesuatunya berubah. Misalnya, Anda mungkin ingin memperbaruinya satu atau dua tahun di jalan jika Anda ingin mengajukan dana baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here